Impianku untuk Rumah Tahfidku

Hujan luamayan deras, tapi enak buat tidur. Hehehe. Sambil nunggu murid-muridku di Rumah Tahfidz. Nggak nyangka Allah pantaskan punya Rumah Tahfidz. Saya mau nulis di IG takut nggak kuat sama komennya. Wkwwkwkkw. Padahal syiarnya lebih besar di sana, ya. Tapi yasudahlah. Daripada saya nggak kuat nyinyirannya saya tulis di sini saja. Kenapa saya tulis? Biar sewaktu-waktu saya lupa, saya ingat. 

Jadi, saya nulis di buku diary terakhir 2014. Setelah itu nggak pernah karena saya nulis di blog atau di sosmed. Waktu beres-beres kemarin, saya nemu. Dan takjub! JAdi saya ada 20 impian tahun 2020. Dari sekian banyak impian, ada 2 yang terkabul yaitu punya rumah kayu dan punya rumah tahfidz. Masya Allah. PAdahal tahun 2015 saya sudah lupa dengan impian itu. Setelah keguguran, saya sudah pasrah kalau nggak punya anak. Makanya mimpi saya pengen punya panti asuhan aja. Trus, pas hamil saya saking bahagianya nggak ada impian apa apa buat anak selain sehat dan sempurna aja. Waktu dah lahir, pengennya anak saya pinter bahasa Inggris soalnya suami mau daftar kerja di luar negeri. 

Trus saya buka buka ternyata ada 2 impian yang saya lupa, ternyata malaikat amin kan sehingga Allah kabulkan. MAasya Allah. Berhubung hujan adalah waktu yang diijabah buat berdoa, semoga apa yang saya inginkan akan diijabah Allah. Aamiin.

Oh iya, saya juga sempat nulis di blog kenapa dulu punya Rumah Tahfidz. Yak Tol!

1. Agar saya dan anak-anak saya punya teman menghafal. Jadi, Ala masuk Rumah Tahfidz itu "kecelakaan". Semacam dipaksa oleh Allah. Tiba tiba Ala pengen banget sekolah. Akhirnya, saya nemu tu Rumah Tahfidz. Tanpa babibu dan trial, langsung daftar. Hahahaha. Eh ternyata saya dan anak saya kaget dong dengan target-targetnya. Yowes lah memaksakan diri menghafal. Tapi kok susah ya nggak ada temannya. Saya buka lah Rumah Tahfidz.

2. Ibuk saya pengen madrasahnya diterusin. Ya saya nggak pede lah. Akhirnya, saya nggak pernah pede. Akhirnya, ya dipaksa Allah buat buka. Alhamdulillah bisa buka. Cobaan di awal gitu deh. Tapi sekarang udah jalan. Alhamdulillah.

3. Sedih banget waktu tetangga saya difitnah sampe pindah warung, dong. Aduh sedih banget,. Kan kalau pada curhat ke bapak ibu saya. Masya Allah banyak banget masalahnya. Sebenernya simpel tapi jadi pelik. Ya saya ngerti sih. Mungkin mereka nggak tahu kalau sholat itu wajib. Kalau berdoa itu meminta sama Allah. Kalau bank plecit itu haram. Kalau selingkuh itu dosa. Saya pernah lihat tu ada yang selingkuh kucing kucingan sama suaminya. Padahal, 40 rumah dari rumah kita, kalau ada zina, kita kena azab. Nah, lho! Kamu bisa apa? Mau ngingetin anak kecil kuncrit nan tak berpenghasilan kayak saya gini ya nggak bisa. YA sudah kita baikkan generasinya. Bikin madrasah di rumah. Saya memang bego lah ya. Sekolah agama aja nggak pernah. Hahaha. Daripada nggak ngapa ngapain ya bikin sebisanya... Ternyata, yang paling jago di TPA baca Qur'annya belum lancar. Sedih, ya....

Trus, gimana kurikulumnya? Kenapa kok Rumah Tahfidz? Kenapa nggak TPA aja?

Tujuan utama memang menghafal. Mumpung naka-anak, jejeli aja hafalan Qur'an. Nggak akan rugi, sih menurutku. Biarin aja pada bilang, menghafal tanpa ilmu bakal sesat. Daripada nggak menghafala sama sekali? Hayoloh....

Kurikulmnya bagaimana?

Sambil belajar saya juga learning by doing. Saya benar-benar sesuaikan dengan anak anak di sini. saya nggak akan paksakan anak-anak. Intinya, mereka harus bahagia dengan Al-Qur'an.

Jadwal setelah berbagai modifikasi

Senin 16.00 IQRO
           16.30 tahfidz - murojaah -  setoran
           17.00 tahfidz surat pendek dan penutup

Selasa 16.00 tahfidz
            16.30 kaligrafi
            17.00 tahfidz surat pendek dan penutup

Rabu 16.00 IQRO
          16.30 tahfidz - murojaah -  setoran
          17.00 tahfidz surat pendek dan penutup

Kamis TPA di masjid

Jumat 16.00 Hafalan Hadist dan Adab
           16.30 IQRO

Sabtu Les Gambar Sanggar Hammam

Semuanya gratis. 

Karena lesnya simpel dan sukarela, jadi kalau hujan gini ya nggak datang. Insya Allah ada saatnya walaupun hujan, mereka akan tetap datang. Insya Allah. 

Lalu, ada selipan impian saya juga. Semoga Allah mudahkan ya..

2020 ini saya akan membuka toko alat tulis dan alat lukis.

2021 tengah tahuan, insya Allah saya daftar Ma'had Ali. Asa daftar rumah Tahfidz karena sudah 3 tahun. 

2024 insya Allah sudah lulus Mahad Ali. saya mau cari beasiswa untuk S2.

2025. Diterima S2 moga bisa lanjut S3.

2030. Masih S3 dan mulai cari info biar Ala Asa bisa lanjut studi ke sana.

Usia Ala 18 tahun mulai daftar ke MAdinah. Kata suami, beiau mau tinggal disana. Trus kami mau hijrah ke sana. Semoga Allah mudahkan, ya....Allah lancarakan. 




0 komentar:

Posting Komentar

 

Total Tayangan Halaman

Live Traffic Blog

Institut Ibu Professional

Institut Ibu Professional
Klik gambar untuk mengetahui kegiatan yang berhubungan dengan IIP

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan

Komunitas Emak2 Blogger