Pengalaman Saya Buka Rumah Tahfidz #1 Banyak yang Ragu

Asslamu'alaikum. Selamat pagi. dah lama banget nggak ngeblog karena laptop saya baru eror banget. Hahaha. Keyboardnya rusak. Saya mau nulis banyak hal hari ini. Mau saya bagi jadi tiga sesi.

1. Saya mau nulis tentang pengalaman saya buka rumah Tahfidz
2. Target saya dan jadwal saya sampai akhir tahun
3. Nah ini luypa... wkwkwkkw. Oke, saya akan langsung ke tulisan Pertama ya....

Saya membuka Rumah Tahfidz sudah sekitar 2 minggu. Menghafalo dari surat An Naba Sistemnya satu hari satu ayat. Alhamdulillah sekarang sudah sampai ayat 12. Sistemnya senin sampai jumat menghafal per hari per ayat. Lalu, hari Sabtu boleh datang untuk Murojaah.

Gimana Tantangan Waktu Buka?

Jangan tanya. Yang setuju cuma Bapak dan Ibu saya. Bapak dan Ibu saya itu tahu banget saya dari kecil ya. Beliau ngajarin saya IQRO dari entahglah. Kecil banget. Saya dibawa TPA ke mana mana. Usia 5 tahun sudah bisa baca Al Qur'an. Alhamdulillah. Lalu sejak kelas 4 SD saya sudah rutin ikut Lomba MTtQ. Musabaqoh Tartil Tilawatil Qur'an baik mewakili sekolah atau TPA. Jadi jaman dulu itu saya sering banget lomba ini. Alhamdulillah pernah menang dan kalah. Saya SMP masih lomba. Pernah juara juga se DIY. Nah pas SMA kemampuan saya ini musnah. Pernah lomba sekali trus kalah nggak pernah ada lomba lagi. Waktu saya SD saya tiap malam bisa latihan ngaji gitu. Jam 11 malam baru mulai karena guru saya pulang dari kerja malam malam. Dulu saya seneng seneng aja sih. Saya pernah tu dandan dulu sebelum latihan ngaji karena saking semangatnya latihan ngaji. Jadi bapak sama ibuk saya memang paling tahu kemampuan saya ya.

Saya nggak bilang saya hebat nggak. sampai sekarang saya masih belajar terus. Waktu kuliahy saya belajar tahsin. Hamil Ala saya masih belajar tahsin di Mardliyah.

Tapi sedihnya suami syaa yang nggak percaya dengan lemampuan saya. Sedih nggak sih. Iya saya memang nggak lebih jago dari beliau. Tapi kan ya saya butuh support agar maju. Ini kan momen saya berbuat kebaikan gitu lho. Saya down sampai sakit. hahaha. Iya saya lebay. Trusa ada teman saya yang bilang saya nekat dll. Banyak banget yang nggak ngedukung. Iaya saya emang nggak ada gelar ustadzah tapi saya kan ya bego bego banget buat baca Qur'an.

Saya komunikasi sama Allah. Apa iya saya sehina itu kah sampai nggak pantas ngajar Al Qur'an. Saya khirnya mantap walaupun suami masih ragu. YAUDAHLAH YA BIARIN.

Masa saya yang background melukis lebih sedikit daripda ngaji aja Sanggar Lukis saya aja bisa dipercya banyak orang. Tapi ngaji yang belajar dari kecil banget malah nggak bisa. toh saya juga harus belajar terus.

Akhirnya saya buke pengumuman di IG. Daan yang daftar banyak!

0 komentar:

Posting Komentar

 

Total Tayangan Halaman

Live Traffic Blog

Institut Ibu Professional

Institut Ibu Professional
Klik gambar untuk mengetahui kegiatan yang berhubungan dengan IIP

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan

Komunitas Emak2 Blogger