Jangan Dengarkan Kata Mereka

Ada beberapa gebrakan yg saya lakukan mulai bulan kemarin. Terkesan agak nekat tapi kalian nggak tahu kalau saya menggeluti duni ini sudah lama. Dan emang nggak mau pamer atau ikut kompetisi karena buat kesenangan diri sendiri. Mau nulis di fb atau ig biar dapat pengakuan juga males sih. Karena ini cuma buat melepaskan dahaga keinginanku aja. Jadi ya.... aku memang butuh dukungan daei diriku sendiri.

Bikin sanggar lukis memang terkesan nekat. Padahal dr kecil aku suka banget gambar. Ya, jaramg yg tahu kecuali orang tuaku. Aku baru tahu akhir akhir ini kalau aku tu introvert. Jadi memang sebenernya kalau disuruh pamer tu susah. Butuh keberanian banyak. Bingung. Jadi akhirnya wagu. Bikin postingan ig juga wagu. Tapi demi promosi akhirnya ya gak pala lah wagu.

Seneng banget sambutannya hangat. Banyak yg meragukan. Gak papa. Niatku berkarya selagi masih hidup. Toh aku nggak ngerugiin mereka. Kan dulu masih inget kan waktu SMA hampir tiap bulan bawa piala bawa nama harum SMA malah dibuanh. Haha. Jadi sebenernya ini nggak ada apa apanya. Kadang aku iri sama aku yg dulu sebegitu kuatnya. Gak midah baper. Berprestasi terus meski gak dapat lampu hijau dr sekolah. Niatnya satu. Nggak jadi anak nakal. Tetap banggain sekolah. Bawa nama baik sekolah. Ya nggak muluk kok. Gak pengen terkenal juga. Biar ilmuku hobiku kepake aja.

Intinya sekarang baru down sih.

Aku mau buka rumah tahfidz. Bapak ibuki ustadz. Adek adekku lulusan sekokah agama. Bahkan adekku yg laki laki lulusan UGM dah jd panitia aktif di masjid Suciati. Trus aku apa buat agamaku. Sama sekali gak butuh sanjungan kok. Dukungan pun nggak. Tapi please jangan menghina dong.

Iya, pengalamanku nggak banyak. Memang bekalku duli waktu SD nggak banyak. Tapi dulu waktu SD aku pernah secinta itu dengan Al Quran. Aku rasa nggak banyak anak jaman sekarang kayak gitu. Aku cuma mau nularin ke anakku dan saudara saudaraku. Sukur sukur tetamggaku ada yg mau. Nggak mau ngrepotin kalian. Nggak. Bapak ibuku dulu ngundang guru ngajo. Aku juga semangat latohan ngaji. Benerin tajwid. Makhorijul huruf. Bahkan setengah 10 malam sampai jam 11 malam aja aku tetep mau karena saking senengnya baca Quran. Itu aku dulu. Pengen gitu lagi. Aku butuh teman. Anak anakku. Saudaraku. Tetanggaku. Kalau kamu nggak suka ya nggak papa. Aku mrmabg nggak sehebat sutadzmu. Yg pakai metode bla bla bla. Aku cuma mau seikhlas bapak ibuku dan guru guru, almarhum ustadzahku, yg nggak pernah lelah ngajari aku. Ngaji ini tipenya banyak. Bahkan ada yg bilang dho harus gini ada yg gitu. Dr SD sampai kuliah aku nglewatin banyak guru ngaji. Ada metode ini ada metode itu. Allah nilai bukan metodenya. Tapi semangatnya. Bagaimana dia mencintai dan mempelajari. Melahirlan generasi cinta Quran. Yg ada masalah dia temukan di Quran.

Ya aku down karena dengan enaknya ada yg bilang, yasudahlah. Aku nulis buat healing aja sih. Kalau diucapkan takut nangis. Aku memang fakir ilmu. Aku takut sombong juga. Niatku cuma mau berbagi. Mau brlajar sama sama. Kalau mau ya sini. Kalau nggak mau yasudah. Please jangan menghina. Itu bikin aku jatuh. Tapi tenang aku bisa bangkit lagi.

Insya Allah besok Senin saya mau ngajar pertama kalinya sejak sekian lama nggak ngajar Quran. Ya Allaaaah. Mudahkanlah Ya Allaaah. Semoga apa yg saya lakukan ini bermanfaat....


0 komentar:

Posting Komentar

 

Total Tayangan Halaman

Live Traffic Blog

Institut Ibu Professional

Institut Ibu Professional
Klik gambar untuk mengetahui kegiatan yang berhubungan dengan IIP

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan

Komunitas Emak2 Blogger