Kata-kata Mereka yg Menyakitkan dan Membahagiakan Setelah Aku Melahirkan

Assalamualaikum

Alhamdulillah, anak saya yg kedua sudah lahir dengan sehat dan selamat. Maaf ya kalau blognya penuh keluh kesah. Sebenarnya memang blog saya buat untuk tempat buang sampah, sih. Buang sampah pikiran negatif saya. Dari kecil saya suka banget nulis diary. Sekarang tiap nulis di buku, hari berikutnya bukunya ilang atau udah jadi buku oret oret anak pertama saya. Haha. Yasudahlah... jadi di sini aja. Lagipula saya juga mau mengingatkan diri sendiri, kalau suatu saat nanti saya jenguk teman saya yg melahirkan, kata kata saya semoga gak menyakitkan. Oke, buang sampahnya saya mulai ya....

1. Sakit = SC atau normal? Bahagia : Gimana kabarmu dan anak? Sehat kan?

Hari gini masih mempermasalahkan proses melahirkan? Sebel nggak sih? WpApalagi mereka gak tahu juga kalau aku berusaha juga buat normal. Emang kalau anakku atau aku kenapa-napa karena ngotot mau normal mereka mau tanggung jawab?

Aku bersyukur sih nggak terlalu banyak yg jenguk. Hehe. Alhamdulillah yg jenguk langsung bahagia karena kondisiku dan anakku baik-baik aja. Rata-rata yg jenguk aku emang tahu perjuanganku sih. Jadi gak terlalu mtmpermasalahkan aku SC lagi. Bagiku, anakku sehat itu yg terbaik. Tapi ya sebel aja ada yg wa cuma nanya sc apa normal? Helo... Alhamdulillah aku sekarang sehat itu lebih daripdada sekadar proses yg menurutmu normal itu maha ibu. 

2. Sakit = Wah enak ya SC gak ngerasain sakit. Bahagia = Nggak usah banding-bandingin rasa sakit laaahh...

Menurutku sakit itu relatif ya... Ada kok rasa sakit yg banget tapi orangnya gak mau ngungkapin. Percaya nggak sih kalau sakit makin dirasain makin kerasa sakit. Sampai hari ke tiga, sebelah ruanganku dan depanku belum bisa bangun lho pasca SC. Sakitnya beda?Ya nggak lah. Pasti sama... Tapi gimana mau melawannya, kan? Saya inget banget kata Bunda Sulis, setelah 24 jam pasca SC, mau langsung lari pun boleh asal kuat. Sakitnya nggak bikin meninggal, kok. Saya dikelilingi orang orang yg memotivasi saya. Perawat dan dokter yg hebat. Suami yg sayang sama saya. Anak yg pengen nyusu dan anak di rumah yg butuh saya segera gerak. Jadi, dengan bantuan Allah juga, ya langsung bisa jalan. Apa nggak sakit? Ya sakit lah... Setiap gerak perutnya kayak disilet. Tapi mau sampai kapan? Kata perawatnya, makin aktif gerak makin cepet sembuh. Saya mau cepet sembuh. Saya gak mau manja. Hari ke tiga pas pulang saya jalan sendiri gak mau pakai kursi roda. SC pertama saya baik baik aja kok. Ini dah ke dua. Alhamdulillah saya juga baik baik aja. 

Jadi jangan pernah bandingin sakit dan nggak sakit deh. Omonganmu tu nyakitin.. Hehe.

3. Sakit saat suami bilang aku pengen kamu merintih ke  aku kalau lahiran normal.

Sebenarnya yg bikin saya nulis di sini karena yg perkataan suami, sih. Saya pikir dia paham kalau saya juga pengen normal. Tapi ternyata nggak. Haha. Trus saya harus bilang gimana. Apa SC saya yg ke dua ini kurang kelihatan sakit, ya? Padahal saya ngrasa lebih sakit, lho. Tapi kok masih kurang kelihatan sakit ya?

Masa harus kudeskripsikan? 

Sedih banget waktu bidan dan dokter kandungan angkat tangan kalau saya maksa normal. Sudah 40week nggak ada kontraksi. Plasenta sudah pengapuran. Bekas jahitan SC pertama menipis. Kemungkinan besar jebol kalau maksa normal. Bahkan ada bidan yg bilang, kasihan anak pertama masih kecil mbak. Kasus pendarahan trus bayo dan ibu meninggal banyak lho. Apa saya harus egois? Sakit menerima kenyataan? Awalnya iya. Saya sudah berusaha keras buat normal sejak awal kehamilan. Sampai 38week dinyatakan aman. Tapi bagaimana lagi. Allah mengatakan lain. 

Mendekati persalinan bekas SC 1 mulai perih lagi. Sering harus merangkak kalau malam. Apa ya harus bilang tiap hari sakit ke suami? Semua istri juga nggak terlalu ngeluh kan ke suami? 

Ketika operasi denger kalau aku pendarahan. Tapi harus tenang biar tensi nggak naik. Takut? iya. Kateter yg dipasang sakit krn yg masang mbak yg praktek. Trus waktu habis operasi tiap mau latihan gerak perut kayak disilet. Karena pendarahan pusar dinaik turunkan berkali kali dengan cepat biar darah keluar. Vagina diobok obok sampai perih agar darah keluar. Apa kayak gitu gak sakit? Itu cuma beberapa jam habis operasi lho. Adekku dan ibukku yg lihat langsung aja nggak tega. Ibuk cuma menenangkan. Itu darah keluar biar gak demam. Aku menahan sakit dan mules luar biasa. Vaginaku masi sakit sampai seminggu setelah operasi. Masa ya harus ngeluh terus? 

Aku jadi inget ibuku. Katanya melahirkan 6 kali nggak ada yg sakit. Ah nggak percaya. Ibu cuma milih nggak mau ngeluh aja. 

Ya mungkin aku keliatan kurang butuh suami pa ya... Padahal aku merasa dah manja banget. Buatku, dia mau hadir saat persalinku, nunggu aku, dan ngerawat anakku dan aku selama SC sampai pemulihan buatku bahagia banget. Ternyata aku masih kurang juga... Aku padahal pengen dia bilang bahagia karena aku dan anakku sehat. Walaupub aku nggak merintih rintih kayak di sinetron harusnya dia tahu kalau aku juga nglawan sakit yg luar biasa juga. Buktinya kamar sebelah kan ngeluh terus sampai hari ke tigagak bisa jalan. Harusnya kan bangga ya istrinya dah bisa jalan ngelawan sakitnya. 

Ya sudahlah... Saya dah selsai buang sampah. Suamiku juga udah pulang. Semoga dia baca. Haha. Sampai jumpa.... 

0 komentar:

Posting Komentar

 

Total Tayangan Halaman

Live Traffic Blog

Institut Ibu Professional

Institut Ibu Professional
Klik gambar untuk mengetahui kegiatan yang berhubungan dengan IIP

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan

Komunitas Emak2 Blogger

Google+