Resolusi 2017-ku

Yeay akhirnya bisa menulis resolusi 2017-ku. Hehehe. Kalau seorang istri dan ibu, resolusi 2017 lihat-lihat dulu kondisi keluarga, ye. Hahaha. Jangan samape berseberangan gitu. Kalau bisa malah mendukung karir suami. :)

Saya mau cerita resolusi 2017 yang cukup banyak. Hahaha. Tpai tetep, sih. Resolusi saya itu ringan-ringan aja.

Saya awalai flashback resolusi 2016 saya, ya.

Resolusi 2016 saya adalah
1. Nggak LDR dengan suami. (done). Kalau kerja memang masih di luar kota, tapi domisili suami per Maret 2016 sudah tidak di Purwakarta lagi. Suami sudah di Jogja. Hore! Ini pencapaian yang besar untuk saya dan suami. Kami harus mandiri. Suami jadi freelancer tentu bukan perkara yang mudah. Tapi, entah kenapa kok malah tabungan kami lebih, banyak, ya. Alhamdulillah. Nanti, deh, saya cerita tips dan trik hidup ala freelancer, ya.
2. Hafal juz 30. Ini tidak tercapai. Tidak ada alasan, sih. emang nggak niat, nih, kayaknya. Tapi tetep masu saya masukin lagi di resolusi 2017.

Yang tercapai, sebenernya kepengene tapi takut bikin resolusi itu adalaaah

1. Jadi blogger berpenghasilan tetap.
2. Beli Wacom
3. Anak Sehat

Oke, kita akan ke resolusi 2017 :)

1. Hafal Juz 30, Sholat Tahajud tiap hari, dan Sholat Dhuha tiap hari

Saya belum begitu rutin untuk Sholat dhuha dan Sholat Tahajudnya. Padahal waktu kecil sudah rutin. Hiks. Kadang gitu, ya. Hahaha. Insya Allah mulai hari ini mulai rutin. Kalau hafalannya saya memang berniat hafalan dengan anak. Setahun satu juz. Insya Allah 30 tahun hafidz. KAlau lebih cepet lebih baik. Tapi pelan-pelan saj, sih. Saya lebih sekali hafalan. Jadi, setahun satu juz sudah cukup.

Caranya : murajaah ke anak every time every where.

2. Lebih Perhatian juga ke Suami

Setahun ini saya fokus banget ke anak. Maklum lah, ya. Saya nunggu tiga tahun untuk mendapatkan kepercayaan Allah untuk hamil. Senang banegt dan takut banget kalau anak sampai kenapa-napa. Alhamdulillah sekarang sudah lebih santai. suami, juga sudah mulai protes nggak terlalu diperhatikan. Dasar, manja! Haha. Enggak juga, sih. Kami memang baru adaptasi hidup bersama. Jadi, ya seperti tahun pertama menikah. Masih banyak adaptasi untuk hidup bersama. Semoga tahun ini saya bisa lebih mebahagiakan sumi, ya.

3. Unfollow Akun Gosip di Instagram (Sudah Berhasil)

Ternyata nggak butuh waktu lama. Sekitar 10 hari saya sudah bisa unfollow akun gosip di instagram. Bahagia banget, sih karena suami memang pengen saya nggak ikut urusan orang. Karena gosip kan selain dosa juga buang-buang. Tapi memang menyenangkan, sih. Hahaha. Saya sih ilang stressnya habis baca akun gosip. Tapi ya gimana. Suami gak ridho. Saya alihin baca webtoon dan nonton film di youtube. Alhamdulillah berhasil!

4. Berat badan 55 kg atau kurang dengan olahraga tiap minggu

Anak dan suami saya seneng renang, jadi mungkin renang. Tapi intensnya mau zumba kayak adek saya. Adek saya jadi sliiim. Trus wajahnya seger. Saya juga mau kayak gitu. Moga suami mendukung. Suami pasti mendukung, lah. Akunya aja yang kadang males. Tapi nggak, kok. Yang sekarag aku bener-bener ngelakuin.

5. Ngajar Gambar Lagi dan Buka Sanggar Gambar di rumah Gratis

6. Me time dengan nonton film unik di rumah aja. Beli majalah-majalah musik, film, fotografi, dan parenting bekas. Hahaha. Me time sama bayi juga gak papa.

7. Beli penggiling daging dan bikin makanan anak di rumah. Ikut kursus-kursus masak yang sekali gitu.

8. Saatnya fokus mau jadi penulis apa. Akhirnya, aku mau fokus jadi penulis anak. Selama beberapa tahun ini menekuni beberapa bidang kepenulisan. Tapi yang bikin bahagia banget emang jadi penulis buku anak.

Penulis buku non fiksi dewasa juga menyenangkan. Tp lebih banyak stressnya karena gak terbit. Haha. Ada sih yang terbit tapi barengan. Pengebbya solo.

Blogger itu sebenernya aku banget tapi waktu buat sadayka yang susah. Aku LDRan sama suami sedangkan mertua dan ibuku working mom. Jadi aku nggak bisa nitip. Belum sampai hati nitipin anak ke penitipam juga sih. Maklum nunggu lama buat hamil jadi pengeb deket terus. Untuk tahun ini aku bloggernya buat ubtuk jadi professional blogger.

Nah, jadi penulis buku anak ini bahagianua gak habis habis. Aku baru nulis satu buku. Dan huku itu jafi favorit sadayka dan anak anak yang punya. Aku bahagia banget.Tahun ini kuputuskan aku serius di sini. 


2 komentar:

  1. Mba Liya, semoga resolusinya tercapai satu demi satu yaa...Aamiin. Salam buat Saydaka.

    BalasHapus

 

Total Tayangan Halaman

Live Traffic Blog

Institut Ibu Professional

Institut Ibu Professional
Klik gambar untuk mengetahui kegiatan yang berhubungan dengan IIP

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan

Komunitas Emak2 Blogger

Komunitas Menulis

Google+