Ibu Hamil Puasa : Aku Takut Anakku Lapar

Asslamu'alaikum Warohmatullohi Wabarokatuh

Alhamdulillah sekrang sudah tanggal 13 Ramadhan. Hari ketiga saya membatalkan puasa. Hehehehe. Tapi kali ini beda. Saya membatalkan puasa bukan karena saya menstrusi, tetapi karena takut anak saya lapar.

Nah, lho? Emang kenapa?

Alhamdulillah hari ini saya sudah 14 minggu hamil. Alhamdulillah, ya... Sengaja tidak saya publikasikan karena saya masih trauma dengan keguguran tahun lalu. Mohon doanya agar anak saya sehat terus, ya...

Trus, kenapa saya pengen menulis? Sebenarnya saya kengen banget menulis. Tapi memang saya tahan, karena saya tidak mau menyakiti teman saya yan belum hamil. Kalau kita baru senang kadang suka lupa diri. kalau ada saudara kita yang sudah lama berjuang tetapi belum mendapatkan. Atau parahnya lagi, bisa jadi kita enyalahkan orang tersebut. Aduh, sedih banget, ya.... Saya pernah tu jadi phak tersebut. Makanya kehamilan saya ini sengaja tidak saya umbar karena saya menjaga perasaan teman saya.

Lalu apa hubungannya dengan puasa? Sebenarnya boleh nggak sih ibu hamil puasa?

Saya termasuk aliran  BOLEH! hehehehe. Saya terinspirasi dari Mbak Meta, beliau adalah guru craft saya sekaligus teman di IIDN Jogja. Kata beliau, ketika kita hamil puasa, maka anak ketika besar akan mudah untuk dilatih puasa. Oh iya, kan 1000 hari emas anak itu termasuk di dalam kandungan. Jadi, dengan kita puasa memang secara perlahan mengjari anak kita untuk berpuasa.

Keuntungan berpuasa yang saya alami ketika hamil adalah secara tidka langsung kita menahan hal-hal yang lebay selama hamil. Misal, marah-marah dan sensi. Apalagi saya LDR. Sensinya luar biasa. Tetapi dengan puasa alhamdulillah saya bisa menhannya. saya juga dipaksa untuk mengerjakan sholat sunnah dan hal-hal lainnya. Alhamdulillah, dedeknya mau diajak kerjasama. Makasih sayang....

Lalu bagaimana jika muntah-muntah?

Wah saya banget itu....

saya termasuk yang muntahnya parah banget! Padahal, ketika kehamilan pertama nggak lho. Tapi saya seneng muntah-muntah karena saya tahu ada yang sedang berkembang di dalam. Jika saya sudah muntah-muntah saya akan berbuka. Alhamdulillah saya ketika bulan ramadhan sudah memasuki minggu ke-12 jadi saya kurang lebih tahu pemicu muntah. Misal: saya muntah kalau ada tumisan bawang, bakso, bau-bau ikan. Nah, ketika sahur, saya menghindari makanan tersebut. saya tidak muntah jika makan buah dan sayur. Nah, ketika sahur saya makan sayur dan buah. Saya minum segelas sebelum sahur dan sedikit setelahnya. saya minum obat setelah buka agar tidka memicu muntah. Lalau bagaimana jika tetap muntah? Saya tidak akan menjalankan puasa pada hari itu. Bagaimanapun ada calon anak yang dititipkan oleh Allah. Tapi, setidaknya kita pernah mencoba, kan?

Oh iya saya juga sering berkomunikasi dengan anak saya.
"Nak, hari ini kita puasa, ya! sudah siap? Yuk, kita puasa."

Lalu, bagaimana hukumnya jika kita membatalkan puasa karena hamil? apakah hanya membayar fidyah? Atau juga membayar puasa?

Ada beberapa pendapat mengenai batalnya puasa karena hamil. Nanati bisa ditanyakan kepada ustadznya masing-masing, ya. Karena hadisnya masing-masing. Kalau saya lebih memilih saya tetap membayar fidyah, jika ada kekuatan saya akan menggantinya kemudian hari.

Lalauberapa kita harus membayar fidyah? Dan kepada siapa?
Kita membayar fidyah kepada orang miskin dengan memberika uang setara dengan makan sahur dan buka kita atau memberikan mereka makanan sahur dan buka. Jaman sekarang sudah mulai mudah. Kita bisa membayarkan melalui lembaga zakat terdekat.

Apakah membayar fidyah harus ketika bulan ramadhan? Tentu saja tidak. Kita bisa mebeyarkan setelah lebaran.

Nah, sedikit sharing saya ketika hamil saya berusia 14 minggu ini. Semoga bermanfaat, ya. Semoga anak kta bisa menjadi generasi yang cinta menjalankan perintah dari Allah. Mohon doanya anak saya lahir dengan sehat dan selamat, ya. Terimakasih :D

Wassalamu'alaikum Wr Wb

Sleman, 1 Juli 2015

5 komentar:

  1. Aku dr awal ramadhan ngga puasa mak:( selain krn msh awal bgt usia kehamilannya, hamil kali ini aku mual dan muntahnya justru menjelang magrib sampe malem mau tidur. Bukan morning sick tp night sick.bingung juga kok bisa gini.sm dokter juga disarankan ngga puasa dulu krn janinnya msh kecil bgt. Dan udah 3 hr ini aku tepar..flu dan batuk parah bgt...saling mendoakan ya mak..biar kita semua sehat terus sampe lahiran.amiin...btw yg soal fidyah aku msh galau soale ada yg bilang fidyah itu nggak cukup.hrs ganti puasa ramadhan sebulan penuh.kalo ada info hadistnya share dong:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Selamat ya Mak. Semoga lancar, sehat teruuuus. Iya sih Mak, kondisinya emang beda-beda. Nah, sola fidyah emang hadis yang diapaki beda-beda Mak. Nanti kalau nemu yang insya Allah paling bener aku share ya...

      Hapus
  2. kalau teman kantorku yg lagi hamil gak puasanya krn kehamilannya bikin dia gak fit. Bawaanya lemas sjk hamil pertama sampai saat ini menginjak usia 6 bulan. Awal bulan ini sempat bed rest juga. *Semoga kehamilannya nular padaku. Aamiin* Aku ngiri tapi yg positif kok dan tetap ikut berbahagia atas kehamilan mbak Liya dan mbak Arifah, dan siapa saja yg saat ini hamil

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mak ririe... semoga segera hamil ya... Peluk muah muah!

      Hapus
  3. heheh...selamat ya Liya, atas hamilnya...btw mau dinilai apanya? tulisannya sdh oke kok

    BalasHapus

 

Total Tayangan Halaman

Live Traffic Blog

Institut Ibu Professional

Institut Ibu Professional
Klik gambar untuk mengetahui kegiatan yang berhubungan dengan IIP

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan

Komunitas Emak2 Blogger

Komunitas Menulis

Google+