Ketika Jawanese Bertandang ke Tanah Sunda 1

Uhui!! Selama tiga minggu saya di Purwakarta tentu banyak cerita. Saya mau berbagi cerita di blog ini ya....



butuh tutor segera, bahasa sunda. 

Aduh, sama sekali nggak ngerti, nih! ayana, abetah, teh teh, nggak ngerti. Ketemu anak-anak sama embah2 cuma bisa senyum-senyum doang dan a o a o. Mana suami 4 hari pergi. Berasa di planet lain.... Plonga plongo “
Dari pagi sampai sore ini saya mulai meberanikan diri jalan-jalan ke kampung. Ternyata orangnya ramah-ramah. Orang Indonesia emang ramah-ramah. 

Untuk sarapan pagi, beli di warung. Saya diberitahu bahwa pedagangnya bukan teteh itu, tapi karena saya nggak ngerti bahasanya, tetep aja saya nanya harga beberapa sayur sama teteh itu. Akhirnya teteh itu memanggil penjualnya. Saya baru ngerti kalau teteh i bukan penjual, tapi bapak bapak. Hedeeeh... ya ngobrol kek...

Sorenya ada perkumpulan warga. Katanya sih, mau nentuin arisan. Arisan sepertinya emang tradisi ibu-ibu Indonesia banget, ya. Sepertiya saya agak lama tinggal disini, jadi oke lah saya ikut arisannya. Seperti biasa, di akhir acara ada demo masak, kredit hp, dll. Dulu, saya Cuma nemenin ibuk, sekarang saya sendiri yang mengalami. Haduh, bahasanya kriting pisan! Saya sama sekali nggak ngerti.

Di akhir acara tibalah saatnya transaksi. Semuanya beli, kecuali saya. Saolanya saya merasa tidak butuh. Maklum Cuma berdua. Masak Cuma pakai wajan 1 juga cukup. Nggak perlu pakai panci ratusan ribu kali kalau Cuma pengen buat sayur sama goreng lauk. Buat minuman juga masih bisa pakai wajan ajaib saya itu. 

Namanya juga sales, pinter juga PDKTnya. Saya diberi wajan paling murah. Merknya Vanessa, namanya Japan Wok, harganya 200rb. Jujur aja, saya baru denger merk itu. Salesnya ngomong panjang lebar pakai bahasa sunda. Saya Cuma bilang ya, ya, ya. Ternyata kata yang terakhir kesanggupan saya beli wajan. Dan bodohnya saya bilang, iya. Langsung dibungkusken itu pancina. Wuaduh, saya menolak dengan abahasa halus dengan bahasa Indonesia. Tapi katanya dulu gak papa. Haduuuuh, makin bingunglah saya. Sekarang di rumah ada wajan yang katanya canggih banget. Belum bilang suami. Ah, akhirnya saya keluar rumah mau ke warung buat makan malam...

Lagi-lagi saya bingung. Saya ditanya apa jawabnya apa. Meni bingung pisan....

Akhirnya saya pulang ke rumah. Semoga suami besok bisa pulang cepat, biar bisa ngajarin saja. Senggaknya jadi translator sementara. 20 Februari 2014”

0 komentar:

Posting Komentar

 

Total Tayangan Laman

Live Traffic Blog

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan

Komunitas Emak2 Blogger

Komunitas Menulis

Google+